Header Ads

Fesyen Indonesia Serbu Pasar di Vietnam



BISNISKITA.CO.IN, HANOI - Produk fesyen Indonesia mulai dikenalkan di Vietnam melalui event 22nd Vietnam International Fashion Fair (VIFF) 2018 yang berlangsung di International Exhibition Centre, Hanoi, Vietnam pada 13 - 18 Desember 2018.

"Pasar Vietnam mulai terbuka untuk masuknya produk-produk Indonesia. Memanfaatkan momen ini, kami Kementerian Perdagangan mendorong suplai dari Indonesia, termasuk produk fesyen untuk diekspor ke Vietnam," jelas Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Arlinda.

Menurutnya, partisipasi Indonesia pada VIFF 2018 merupakan inisiasi Kedutaan Besar RI di Hanoi. Kemendag menyambut inisiatif tersebut dengan melakukan kurasi produk-produk dari Paviliun Icon pada TEI 2018 lalu.

“Kami menyambut upaya diplomasi ekonomi yang dilakukan KBRI Hanoi dengan bekerja sama melakukan kurasi produk TEI 2018 yang sesuai dengan permintaan pasar Vietnam. Promosi terintegrasi ini akan meningkatkan citra positif Indonesia di Vietnam,” imbuhnya.

Diketahui, VIFF 2018 merupakan pameran fesyen yang memperkenalkan produk garmen, kulit, alas kaki, serta perhiasan dan kosmetik. VIFF 2018 diselenggarakan di area seluas 4.000 m2 dan diperkirakan akan dikunjungi lebih dari 10.000 pengunjung yang merupakan perusahaan ekspor impor, distributor, agen di industri fesyen dan kosmetik, perusahaan e-commerce, pecinta fesyen dan pengunjung umum.

Produk fesyen yang ditampilkan Paviliun Indonesia diantaranya produk premium, pakaian jadi, perhiasan, sepatu, tas kulit, dan aksesori lainnya. Untuk menarik lebih banyak pengunjung, Indonesia juga menyelenggarakan peragaan busana.

“Partisipasi di VIFF 2018 ini juga dimanfaaatkan menjadi salah satu upaya Kemendag untuk mempertahankan citra positif produk Indonesia, khususnya produk fesyen. Pasar kawasan Asia Tenggara memiliki peluang besar karena memiliki kesamaan latar belakang kebudayaan sehingga desain produk Indonesia dapat lebih mudah memenuhi permintaan,” tandas Arlinda.

Sekilas Perdagangan Indonesia-Vietnam
Setelah enam tahun mengalami defisit neraca perdagangan dengan Vietnam, pada 2017, Indonesia akhirnya menikmati surplus sebesar USD 358,14 juta. Total perdagangan Indonesia dengan Vietnam mencapai USD 6,8 miliar. Sementara pada periode Januari—Agustus 2018, total perdagangan mencapai USD 5,39 miliar.

Produk ekspor Indonesia ke Vietnam diantaranya yaitu batu bara, kelapa sawit dan turunannya, tembaga, dan sepeda motor.Produk impor Indonesia dari Vietnam yaitu beras, komponen perangkat telepon, flat-rolled iron, dan coffee, not roasted.

Untuk produk fesyen, ekspor Indonesia ke Vietnam pada 2017 mencapai USD 23,81 juta dan pada periode Januari—Agustus 2018 mencapai USD 20,47 juta, meningkat 36,32 persen dari periode yang sama pada tahun sebelumnya.

Produk fesyen Indonesia yang diekspor ke Vietnam antara lain parts of footwear with outer soles and heels, jewellery of other precious metal, brassieres of cotton, dan other parts of footwear.

Di antara negara-negara di kawasan ASEAN, Vietnam merupakan negara tujuan ekspor produk fesyen Indonesia ke-5 setelah Singapura, Malaysia, Thailand, dan Filipina.

Vietnam menjadi pemasok utama produk fesyen ke Indonesia dengan nilai USD 123,65 juta pada periode Januari— Agustus 2018 (pangsa 55,96 persen), dibandingkan dengan Singapura dengan nilai USD 31,45 juta (pangsa 14,23 persen), dan Malaysia USD 26,02 juta (pangsa 11,77 persen). (RLS/KNT)
Diberdayakan oleh Blogger.